Pages - Menu

Friday, May 15, 2015

Pikiran Orang yang Selamat

ku mau terkutuk dan terpisah dari Kristus demi saudara-saudaraku. —Roma 9:3
Pikiran Orang yang Selamat
Setelah seorang wanita asal Korea Selatan yang telah berusia 71 tahun diselamatkan dari sebuah kapal feri yang sedang tenggelam, ia bergumul dengan rasa bersalah karena berhasil selamat. Saat masih berbaring di rumah sakit, ia mengatakan bahwa ia tidak merasa pantas selamat dari sebuah kecelakaan yang telah merenggut jiwa banyak orang yang lebih muda darinya. Ia juga menyesal karena tidak mengetahui nama seorang pria muda yang telah menariknya keluar dari air setelah ia merasa putus asa. Ia menambahkan, “Aku ingin membelikannya makanan, atau menggenggam tangannya, atau sekadar memeluknya.”
Wanita yang memiliki hati untuk memperhatikan orang lain tersebut mengingatkan saya akan Rasul Paulus. Paulus begitu peduli pada keadaan sesama dan kaum sebangsanya sehingga ia berharap bisa menukar hubungan pribadinya dengan Kristus demi keselamatan mereka. “Aku sangat berdukacita dan selalu bersedih hati. Bahkan, aku mau terkutuk dan terpisah dari Kristus demi saudara-saudaraku, kaum sebangsaku secara jasmani” (Rm. 9:2-3).
Paulus juga mengungkapkan rasa syukurnya yang mendalam. Ia sadar bahwa ia tidak memahami jalan dan maksud Allah (ay.14-24). Jadi, di tengah usahanya untuk terus-menerus mengabarkan Injil kepada semua orang, ia juga menikmati damai sejahtera dan sukacita dalam mempercayai maksud hati Allah yang jauh mengasihi seluruh isi dunia melebihi kasih yang dapat kita berikan. —Mart DeHaan
Tuhan Allah, cara-cara-Mu jauh melampaui pemahaman kami. Namun kami tahu pasti bahwa Engkau mengasihi kami. Tolong kami untuk mempercayai maksud hati-Mu yang penuh kasih untuk hal-hal yang tidak kami mengerti.
Sikap yang penuh syukur kepada Allah membawa kita bertumbuh dalam
kekudusan.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate