Pages - Menu

Friday, May 1, 2015

Teguran yang Lemah Lembut

Kenakanlah belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain. —Kolose 3:12-13
Teguran yang Lemah Lembut
Setelah berlangsungnya suatu konferensi di Nairobi, Kenya, kelompok kami kembali dari tempat acara ke penginapan guna menyiapkan diri untuk penerbangan pulang keesokan harinya. Begitu sampai di penginapan, seorang wanita dari kelompok kami mengabarkan bahwa kopernya tertinggal di tempat konferensi. Pada saat wanita itu pergi mengambilnya, pemimpin kelompok kami (yang selalu memperhatikan sesuatu dengan terperinci) mengkritik wanita itu dengan sangat tajam di depan kami.
Keesokan paginya ketika kami tiba di bandara, pemimpin kami itu terkejut saat mengetahui bahwa koper dan paspornya masih tertinggal di penginapan. Biaya untuk kembali ke penginapan dan mengambil koper tersebut pun lebih mahal. Setelah itu, ia meminta maaf dan mengatakan kepada kami semua, “Saya takkan mengeluarkan kritik setajam itu lagi!”
Karena kita semua memiliki kesalahan dan kelemahan, patutlah kita saling bersabar dan saling mengampuni ketika terjadi kesalahan (KOL. 3:13). Kita perlu memberikan kritik yang membangun dan mengenakan pada diri kita “belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran” (ay.12).
Ketika perbaikan atau koreksi memang perlu diberikan, lakukanlah dengan cara yang baik dan penuh kasih. Dengan demikian, kita akan meneladan Tuhan kita Yesus Kristus. —Lawrence Darmani
Ya Tuhan, Engkau tahu, kadang aku bersikap tidak sabar, tidak rendah hati, dan tidak lemah lembut. Pada masa-masa seperti itu, buah Roh-Mu seakan tidak lagi bertumbuh. Tolong mampukan aku untuk mengasihi sesamaku hari ini.
Keberhasilan suatu hubungan terletak pada sikap lemah lembut dan rendah hati.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate