Pages - Menu

Sunday, June 7, 2015

Nun di Bukit yang Jauh

Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak. —Kejadian 22:2
Nun di Bukit yang Jauh
Saya sering teringat pada masa sewaktu anak-anak saya masih kecil. Salah satu kenangan yang indah adalah tentang rutinitas kami saat bangun pagi. Tiap pagi, saya biasanya masuk ke kamar mereka, memanggil nama mereka dengan lembut, dan mengingatkan mereka bahwa sudah waktunya mereka bangun dan bersiap-siap untuk kegiatan hari itu.
Ketika saya membaca bahwa Abraham sudah bangun pagi-pagi sekali untuk menjalankan perintah Allah, saya pun teringat pada masa-masa saya membangunkan anak-anak saya. Saya pun berpikir apakah rutinitas Abraham di pagi hari itu juga termasuk mendatangi tempat tidur Ishak untuk membangunkannya. Alangkah berbedanya hari itu setelah Abraham diminta untuk mengorbankan anaknya. Pastilah pagi itu Abraham membangunkan anaknya dengan hati yang terkoyak dan sangat sedih.
Abraham telah mengikat putranya dan meletakkannya di atas mezbah, tetapi kemudian Allah menyediakan korban pengganti. Beratus-ratus tahun kemudian, Allah memberikan satu korban yang lain—korban terakhir—yaitu Anak-Nya sendiri. Bayangkan betapa menyakitkannya bagi Allah ketika Dia mengorbankan Anak-Nya yang tunggal yang sangat dikasihi-Nya! Allah bersedia menanggung itu semua karena Dia mengasihimu.
Jika kamu bertanya-tanya apakah kamu memang dikasihi oleh Allah, jangan pernah meragukan-Nya lagi. —Joe Stowell
Bapa, aku kagum akan kasih-Mu yang sedemikian besar kepadaku hingga Engkau rela menyerahkan Anak-Mu bagiku. Ajar aku agar selalu hidup bersyukur dalam naungan kasih-Mu yang tidak berkesudahan.
Allah sudah membuktikan kasih-Nya bagimu.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate