Pages - Menu

Monday, October 3, 2016

Bukan Orang Asing

Apakah yang dimintakan dari padamu oleh Tuhan, Allahmu, selain dari takut akan Tuhan, Allahmu, hidup menurut segala jalan yang ditunjukkan-Nya, mengasihi Dia. —Ulangan 10:12
Bukan Orang Asing
Di pelosok Ghana,tempat saya tinggal semasa kanak-kanak, ada ungkapan yang berkata: “Dilarang berkunjung pada waktu makan”. Penduduk di sana menganggap tidak sopan seseorang berkunjung pada “waktu makan” karena makanan yang tersedia sangat terbatas, dan itu berlaku baik bagi tetangga ataupun orang asing.
Namun di Filipina, sekalipun seseorang berkunjung tanpa pemberitahuan pada waktu makan, sang tuan rumah akan bersikeras menjamunya tanpa melihat apakah makanan yang tersedia cukup atau tidak bagi mereka sendiri. Budaya bisa berbeda-beda menurut apa yang dipandang baik di suatu masyarakat.
Ketika orang Israel meninggalkan Mesir, Allah memberikan instruksi khusus tentang cara hidup mereka. Namun hukum dari Allah itu tak dapat dijalankan tanpa adanya perubahan hati. Maka Musa berkata, “Kamu harus taat kepada Tuhan dan janganlah berkeras kepala lagi” (Ul. 10:16 BIS). Segera setelah memberikan tantangan itu, Musa membahas tentang perlakuan Israel terhadap orang asing. Allah “menunjukkan kasih-Nya kepada orang asing,” kata Musa, “dengan memberikan kepadanya makanan dan pakaian. Sebab itu haruslah kamu menunjukkan kasihmu kepada orang asing, sebab kamupun dahulu adalah orang asing di tanah Mesir” (ay.18-19).
Israel menyembah “Allah segala allah dan Tuhan segala tuhan, Allah yang besar, kuat dan dahsyat” (ay.17). Salah satu cara terbaik untuk menunjukkan pengenalan mereka akan Allah adalah dengan mengasihi orang asing—yakni siapa saja yang berbeda budaya dengan mereka.
Apakah makna dari karakter Allah itu bagi kita hari ini? Bagaimana cara kita menunjukkan kasih-Nya kepada orang-orang di sekitar kita yang terpinggirkan dan membutuhkan pertolongan? —Tim Gustafson
Bapa Surgawi, tolonglah kami untuk menjadi berkat bagi orang lain hari ini dengan menunjukkan kasih-Mu lewat perbuatan-perbuatan sederhana.
Di dalam Kristus, tidak ada orang asing.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate