Pages - Menu

Thursday, March 23, 2017

Menerima Penghiburan

Seperti seseorang yang dihibur ibunya, demikianlah Aku ini akan menghibur kamu. —Yesaya 66:13
Menerima Penghiburan
Seorang teman meminta saya untuk menggendong bayi perempuannya yang baru berumur empat hari. Belum lama saya menggendongnya, bayi itu mulai rewel. Saya mencoba untuk memeluknya lebih erat hingga pipi saya menyentuh kepalanya, sambil saya bergoyang-goyang dan bersenandung lembut untuk menenangkannya. Meskipun telah melakukan segala usaha itu, dan berpengalaman selama 15 tahun sebagai orangtua, saya tidak dapat menenangkan bayi itu. Si kecil bertambah rewel sampai saya menempatkannya kembali di lengan ibunya. Sepertinya rasa tenang segera dirasakan bayi itu; tangisnya mereda dan tubuhnya yang masih lentur itu merasa nyaman di dalam gendongan yang sudah akrab baginya. Teman saya tahu persis cara yang terbaik untuk menggendong dan menepuk-nepuk anaknya supaya ketidaknyamanan yang dirasakan bayinya itu mereda.
Allah juga melimpahkan penghiburan kepada anak-anak-Nya, bagaikan seorang ibu yang lembut, dapat dipercaya, dan tekun dalam upayanya menenangkan anaknya. Ketika kita merasa lelah atau kecewa, Dia akan menggendong dan menghibur kita dengan penuh kasih. Sebagai Bapa dan Pencipta kita, Allah sangat mengenal kita. Dia “memberi damai dan sejahtera kepada orang yang teguh hatinya, sebab ia percaya kepada-[Nya]” (Yes. 26:3 BIS).
Ketika masalah-masalah di dunia ini membebani hati kita, kita dapat menemukan penghiburan dengan meyakini bahwa Allah melindungi dan membela kita, anak-anak-Nya, seperti orangtua yang mengasihi anak-anaknya. —Kirsten Holmberg
Tuhan, tolong aku untuk mencari penghiburan di dalam-Mu pada saat aku mengalami kesusahan.
Penghiburan dari Tuhan sanggup menenangkan kita sepenuhnya.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate