Pages - Menu

Tuesday, March 7, 2017

Penguasa Lautan

[Tuhan] berfirman: Sampai di sini boleh engkau datang, jangan lewat, di sinilah gelombang-gelombangmu yang congkak akan dihentikan! —Ayub 38:11
Penguasa Lautan
Raja Canute adalah salah satu manusia paling berkuasa yang hidup pada abad ke-11. Dikisahkan bahwa sang raja memerintahkan agar singgasananya diletakkan di tepi pantai ketika air pasang. “Gelombang laut, engkau harus tunduk pada perintahku,” sabda sang raja. “Karena itu, aku memerintahkan engkau untuk tak menyentuh daratan dan tidak membasahi jubah dan kaki tuanmu ini!” Namun, gelombang pasang terus naik hingga membasahi kedua kaki sang raja.
Kisah itu sering diceritakan untuk menyoroti keangkuhan Raja Canute. Namun sebenarnya, kisah tersebut berbicara tentang kerendahan hati. “Biarlah seluruh dunia tahu bahwa Raja-Raja tak berkuasa sama sekali,” lanjut sang raja, “kecuali Dia yang ditaati oleh langit, bumi, dan lautan.” Kisah Raja Canute itu menyatakan satu hal: Allah adalah satu-satunya Pribadi yang Mahakuasa.
Ayub juga menemukan hal yang sama. Kita semua sangat kecil jika dibandingkan dengan Allah yang meletakkan dasar bumi (Ayb. 38:4-7), yang menyuruh fajar datang dan malam pergi (ay.12-13), yang menyimpan persediaan salju dan membimbing bintang-bintang (ay.22,31-33). Hanya ada satu Penguasa lautan, dan itu bukan kita (ay.11; Mat. 8:23-27).
Saat kita mulai merasa tinggi hati atau membanggakan diri, ingatlah pengalaman Raja Canute. Cobalah berjalan-jalan ke pantai, lalu katakanlah pada gelombang pasang untuk berhenti bergulung atau perintahkanlah matahari untuk berhenti bersinar, maka kita akan segera ingat siapa yang benar-benar berkuasa. Bersyukurlah kepada Allah yang menjadi Penguasa hidup kita. —Sheridan Voysey
Allah Mahabesar, Engkau termulia dari semua. Kusembah Kau, Penguasa hidupku.
Bersyukurlah karena meski kita kecil, Allah kita besar.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate