Pages - Menu

Wednesday, March 1, 2017

Seluruh Diriku

[Persembahkan] tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati. —Roma 12:1
Seluruh Diriku
Saat masih muda, Isaac Watts menemukan banyak kekurangan dalam puji-pujian yang dinyanyikan di gerejanya. Lalu ayah Watts mendorongnya untuk menciptakan lagu-lagu yang lebih baik. Ia pun melakukannya. Himne karya Watts, When I Survey the Wondrous Cross (Bila Kuingat Salib-Nya), disebut banyak pihak sebagai himne terbaik dalam bahasa Inggris dan telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa.
Bait ketiga dari himne penyembahan karya Watts itu membawa kita seakan-akan berada di hadapan Kristus pada saat penyaliban-Nya.
Lihatlah pada dahi-Nya
Duka dan kasih tercurah
Dahsyat mahkota duri-Nya
Yang hina jadi yang mulia

(Nyanyian Pujian, No. 189)
Peristiwa penyaliban yang digambarkan Watts dengan sangat elegan itu merupakan momen paling mengerikan dalam sejarah. Patutlah kita berdiam dan berdiri bersama orang-orang yang ada di sekeliling salib itu. Sang Anak Allah meregang nyawa, terpancang oleh paku-paku yang menembus tubuh-Nya. Setelah jam-jam yang mengerikan itu, kegelapan yang supernatural pun meliputi suasana di sana. Akhirnya, Tuhan atas alam semesta itu menyerahkan nyawa-Nya. Gempa bumi mengguncang tempat itu. Demikian juga di Yerusalem, tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah. Kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang yang telah meninggal bangkit, lalu masuk ke kota (Mat. 27:51-53). Semua peristiwa itu mendorong kepala pasukan yang menyalibkan Yesus untuk berkata, “Sungguh, Ia ini adalah Anak Allah” (ay.54).
“Salib merombak semua nilai dan menghancurkan semua keangkuhan,’’ demikianlah komentar Poetry Foundation tentang sajak pujian Watts itu. Hanya satu respons yang pantas, dan himne tersebut menyatakan respons itu demikian: “Kar’na kasih-Mu yang murni, kupersembahkan diriku.” —Tim Gustafson
Sungguh istimewa kita dipanggil untuk menyerahkan seluruh milik kita
kepada Pribadi yang telah menyerahkan segalanya bagi kita di kayu salib.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate