Pages - Menu

Sunday, September 3, 2017

Penyembahan yang Paling Bernilai

Tetapi janda ini memberi dari kekurangannya, semua yang ada padanya, yaitu seluruh nafkahnya. —Markus 12:44
Penyembahan yang Paling Bernilai
Saya menggunakan tulisan sebagai persembahan dan pelayanan saya kepada Allah, terlebih sekarang ketika kendala kesehatan sering membuat saya tidak lagi leluasa bergerak. Namun, ketika seorang kenalan menyebut tulisan saya tidak bernilai, saya menjadi patah semangat. Saya menjadi ragu apakah persembahan kecil saya itu mempunyai arti di hadapan Allah.
Melalui doa, penggalian Kitab Suci, dan dorongan dari suami, keluarga, dan sahabat, Tuhan meneguhkan saya bahwa hanya Dia—bukan pendapat orang lain—yang dapat menilai motivasi penyembahan kita dan arti dari persembahan kita kepada-Nya. Saya memohon kepada Allah sumber segala karunia itu untuk terus menolong saya mengembangkan keahlian saya dan membukakan kesempatan untuk membagikan berkat yang saya terima dari-Nya.
Yesus menentang standar nilai dari pemberian kita (Mrk.12:41-44). Sementara seorang kaya memasukkan sejumlah besar uang ke dalam peti persembahan, seorang janda miskin memasukkan dua keping uang, “uang receh yang terkecil nilainya” (ay.42 BIS). Tuhan menyatakan bahwa pemberiannya lebih banyak daripada pemberian semua orang (ay.43), walaupun terlihat tidak berarti di mata orang-orang di sana (ay.44).
Meski kisah janda itu berfokus pada persembahan uang, apa pun pemberian kita dapat menjadi ungkapan penyembahan dan ketaatan yang penuh kasih kepada Allah. Seperti si janda, kita menghormati Allah dengan memberikan persembahan yang tulus, murah hati, dan penuh pengorbanan dari apa pun yang telah Dia berikan kepada kita. Ketika kita memberikan yang terbaik dari waktu, talenta, dan harta kita kepada Allah dengan hati yang dimotivasi kasih, kita memberikan kepada-Nya penyembahan dan persembahan yang paling bernilai. —Xochitl Dixon
Tuhan, terima kasih karena Engkau tak membandingkan kami dengan orang lain saat kami mempersembahkan pemberian terbaik dari yang telah kami terima dari-Mu.
Persembahan yang dimotivasi oleh kasih kepada Allah akan selalu menjadi ungkapan penyembahan kita yang paling bernilai.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate