Pages - Menu

Thursday, November 23, 2017

Panen dan Ucapan Syukur

Rayakanlah Pesta Panen pada waktu kamu mulai menuai hasil pertama ladangmu. —Keluaran 23:16 BIS
Panen dan Ucapan Syukur
Beribu-ribu tahun lalu, Allah berfirman langsung kepada Musa dan menetapkan sebuah perayaan baru untuk umat-Nya. Musa mencatat bahwa Allah berfirman, “Rayakanlah Pesta Panen pada waktu kamu mulai menuai hasil pertama ladangmu” (Kel. 23:16 BIS).
Pada masa sekarang, berbagai negara di dunia melakukan perayaan yang serupa untuk merayakan panen. Di Ghana, rakyat merayakan Festival Yam sebagai perayaan panen. Di Brazil, Dia de Acao de Gracas merupakan hari pengucapan syukur untuk panen yang menghasilkan makanan bagi mereka. Di Tiongkok, ada yang disebut Festival Musim Gugur (Kue Bulan). Di Amerika Serikat dan Kanada, orang merayakan Thanksgiving (Hari Pengucapan Syukur).
Untuk memahami tujuan sesungguhnya dari perayaan panen, mari kita menengok kisah Nuh tepat setelah air bah reda. Allah mengingatkan Nuh dan keluarganya—dan juga kita—tentang pemeliharaan-Nya atas kehidupan dan pertumbuhan kita di bumi ini. Bumi akan mempunyai musim-musim yang berganti, siang dan malam, serta “musim menabur dan menuai” (Kej. 8:22). Ucapan syukur kita untuk panen yang menghasilkan makanan bagi kita sudah sepatutnya ditujukan hanya kepada Allah.
Di mana pun kamu tinggal dan bagaimana pun cara kamu merayakan panen, sediakanlah waktu hari ini untuk mengucap syukur kepada Allah. Marilah kita melakukannya, karena tanpa rancangan-Nya yang agung dan kreatif, kita tidak mungkin akan dapat merayakan panen. —Dave Branon
Ya Allah, Pencipta kami, terima kasih untuk cara-Mu yang menakjubkan dalam menghiasi dunia ini—dengan musim-musim yang berganti, dengan waktu panen, dengan semua yang kami butuhkan untuk hidup. Terimalah ucapan syukur kami.
Ucapan syukur adalah ungkapan yang meluap dari hati yang bersukacita.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate