Pages - Menu

Monday, June 18, 2018

Berkat di Tengah Kekacauan

Ia, yang memulai pekerjaan yang baik di antara kamu, akan meneruskannya sampai pada akhirnya pada hari Kristus Yesus. —Filipi 1:6
Berkat di Tengah Kekacauan
Kadang saya berpikir, ketika saya membuat kacau, saya sendiri yang harus membereskannya. Walaupun saya percaya bahwa Allah penuh kasih sayang, saya cenderung bersikap seolah-olah Dia hanya mau menolong pada saat keadaan saya baik-baik saja.
Pandangan yang tidak benar itu tergambar dengan sangat indah lewat perjumpaan pertama Allah dengan Yakub.
Seumur hidup, Yakub berusaha mengubah nasibnya. Ia lahir sebagai anak kedua di masa ketika putra sulunglah yang menerima berkat dari sang ayah—berkat yang diyakini sebagai jaminan kesejahteraan masa depan seseorang.
Jadi, Yakub memutuskan untuk melakukan apa saja untuk bisa mendapatkan berkat ayahnya. Akhirnya, dengan menipu, ia berhasil mendapatkan berkat yang sebenarnya dimaksudkan untuk kakaknya (Kej. 27:19-29).
Namun, sebagai akibatnya, keluarga Yakub terpecah dan ia harus melarikan diri dari kakaknya yang murka (ay.41-43). Keadaan itu tentu jauh sekali dari bayangan Yakub tentang hidup yang diberkati.
Akan tetapi, setelah menjalani hidup yang penuh siasat, Yakub bertemu dengan Allah pada suatu malam (28:11). Allah menunjukkan kepada Yakub bahwa ia tidak perlu bersiasat untuk menerima berkat, karena ia sudah diberkati. Tujuan hidup Yakub—yang jauh lebih besar daripada kelimpahan materi (ay.14)—dijamin penuh oleh Pribadi yang tidak akan pernah meninggalkan dirinya (ay.15).
Itulah pelajaran yang harus dipelajari Yakub di sepanjang hidupnya.
Demikian juga kita. Sebesar apa pun penyesalan yang kita rasakan atau seberapa pun kita merasa jauh dari Allah, sesungguhnya Dia tetap hadir—menuntun kita dengan lembut dan membawa kita keluar dari tengah kekacauan untuk menerima berkat dari-Nya. —Monica Brands
Tuhan, kami sering merasa terperangkap oleh kesalahan kami sendiri, sehingga kami merasa tak ada lagi masa depan bagi kami. Ingatkan kami bahwa Engkaulah Allah Yakub yang takkan melalaikan tujuan-Mu atas hidup kami.
Allah tidak pernah melalaikan kasih dan tujuan-Nya atas hidup kita.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate