Pages - Menu

Tuesday, August 12, 2014

Teladan Yang Menguatkan

Jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, . . . Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu. —Yohanes 13:14-15
Teladan Yang Menguatkan
Konon kisah ini terjadi pada akhir abad ke-19 saat sekelompok pendeta asal Eropa menghadiri suatu seminar Alkitab yang dibawakan D. L. Moody di Massachusetts, Amerika Serikat. Sebagaimana kebiasaan dalam budaya mereka, para pendeta itu melepas dan meletakkan sepatu mereka di luar ruangan sebelum tidur, dengan harapan sepatu-sepatu itu akan dibersihkan oleh pegawai hotel. Saat melihat sepatu-sepatu itu, Moody memberitahukan pada seseorang tentang perlunya sepatu-sepatu itu dibersihkan sesuai dengan harapan para tamu. Namun tidak ada yang mau melakukannya. Moody pun kemudian mengumpulkan semua sepatu itu dan membersihkannya satu demi satu. Seorang sahabat yang kebetulan mengunjungi kamarnya menceritakan apa yang telah dilakukan Moody. Kabar itu menyebar, dan pada malam-malam selanjutnya, orang-orang pun bergantian membersihkan sepatu mereka.
Gaya kepemimpinan Moody yang rendah hati itu mengilhami orang lain untuk mengikuti teladannya. Rasul Paulus mengingatkan Timotius, “Jadilah kuat oleh kasih karunia dalam Kristus Yesus. Apa yang telah engkau dengar dari padaku di depan banyak saksi, percayakanlah itu kepada orang-orang yang dapat dipercayai, yang juga cakap mengajar orang lain” (2Tim. 2:1-2). Saat mengingat bahwa kekuatan kita datang dari kasih karunia Allah, kita pun dapat tetap bersikap rendah hati. Melalui kerendahan hati itu, kita meneruskan kebenaran Allah dengan menjadi teladan yang dapat menguatkan dan mengilhami orang lain untuk mengikuti Tuhan.
Yesus sendiri menjadi teladan penghambaan bagi kita. Dia telah menyerahkan seluruh hidup-Nya untuk kita. —AL
Tuhan Yesus, aku tidak tahu banyak tentang kerendahan hati.
Tunjukkan dan ajarlah aku saat aku melihat teladan-Mu
dalam firman-Mu. Berikanlah aku kasih karunia untuk
rela merendahkan diri dan melayani sesamaku.
Kerendahan hati merupakan buah dari pengenalan kita akan Allah dan akan diri sendiri.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate