Pages - Menu

Thursday, May 14, 2020

Dalam Perbaikan

Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan. —Ibrani 10:14

Dalam Perbaikan

Bukankah jalan ini baru selesai diaspal? pikir saya di tengah lalu lintas yang melambat. Kenapa sekarang dibongkar lagi? Lalu, dalam hati saya bertanya-tanya, Mengapa perbaikan jalan rasanya tidak selesai-selesai? Sepertinya saya belum pernah melihat papan pengumuman yang bertuliskan, “Perbaikan jalan sudah selesai. Selamat menikmati jalan yang mulus ini.”

Namun, jika dipikir-dipikir, hal yang sama juga terjadi dalam kehidupan rohani saya. Di awal perjalanan iman saya, terbayang bahwa suatu saat nanti saya akan mencapai kedewasaan dan saya akan memahami segala sesuatu, suatu “jalan yang mulus” dalam diri saya. Tiga puluh tahun kemudian, harus saya akui bahwa saya masih “dalam perbaikan.” Seperti jalan berlubang yang sering saya lewati, sepertinya saya juga tidak pernah “selesai”. Terkadang kenyataan itu juga membuat saya frustrasi.

Akan tetapi, Ibrani 10 mengandung janji yang luar biasa. Ayat 14 mengatakan, “Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan.” Karya Yesus di kayu salib telah menyelamatkan kita. Sepenuhnya. Dengan sempurna. Di mata Allah, kita sudah utuh dan selesai. Namun, secara paradoks, proses itu masih belum sepenuhnya selesai selama kita masih hidup di bumi. Kita masih terus dibentuk hingga semakin serupa dengan-Nya, dengan kata lain, kita masih Dia “kuduskan.”

Kelak, kita akan bertatap muka langsung dengan Dia, dan kita akan menjadi sama seperti Dia (1 Yoh. 3:2). Namun, hingga saat itu tiba, kita masih “dalam perbaikan,” sambil menanti-nantikan hari yang mulia itu, ketika pekerjaan-Nya dalam diri kita sungguh-sungguh selesai.—Adam Holz

WAWASAN
Karena aniaya yang hebat, orang-orang Yahudi yang percaya kepada Yesus merasa terdesak untuk meninggalkan iman mereka dan kembali kepada Yudaisme (Ibr. 10:32-36). Sang penulis kitab yang tidak menyebutkan namanya mendorong mereka untuk bertahan, dengan menegaskan keunggulan dan kecukupan mutlak dari Yesus sebagai Juruselamat. Dia lebih tinggi daripada para malaikat (ps.1–2), Musa (ps.3–4), dan keimaman Harun (ps.5–7). Pasal 8–10 menggambarkan Kristus sebagai Imam Besar yang sempurna. Latar belakangnya adalah korban penebusan dosa tahunan yang dipersembahkan oleh imam besar pada Hari Raya Pendamaian (Im. 16). Sang penulis membandingkan perjanjian lama yang dimulai oleh Musa, yang memerlukan korban binatang (Ibr. 9:1-23) dengan perjanjian baru yang dimulai oleh Yesus (ay.15; 9:24–10:18). Sebagai Imam Besar yang sempurna, Yesus mempersembahkan korban yang sempurna untuk penebusan dosa, yakni diri-Nya sendiri (9:12-14; 10:11-12). “Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan” (10:14). —K. T. Sim

Pernahkah kamu frustrasi karena pertumbuhan rohanimu terasa lebih lambat daripada yang kamu harapkan? Bagaimana bagian dari kitab Ibrani hari ini mendorongmu untuk memikirkan pertumbuhan rohanimu dengan lebih serius?

Allah yang setia, adakalanya aku merasa frustrasi melihat pertumbuhan rohaniku yang lambat. Tolonglah aku mengingat bahwa Engkau masih terus bekerja dalam hidupku, membentuk dan menolongku agar semakin hari semakin menyerupai Engkau.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate