Pages - Menu

Thursday, September 24, 2020

Tidak Ada Dosa yang Terlalu Besar

 

Engkaulah Allah yang sudi mengampuni . . . dan berlimpah kasih setia-Nya. —Nehemia 9:17

Tidak Ada Dosa yang Terlalu Besar

“Setiap kali memegang Alkitab, tangan saya rasanya seperti terbakar,” kata seorang dosen Bahasa Inggris saya. Hati saya langsung ciut mendengarnya. Novel yang sedang kami baca pagi itu mencantumkan sebuah ayat Alkitab, dan waktu saya mengeluarkan Alkitab untuk mencari ayat itu, dosen saya melihat dan langsung berkomentar. Ia berpikir bahwa dosa-dosanya terlalu banyak untuk dapat diampuni. Namun, waktu itu saya tidak cukup berani untuk menceritakan tentang kasih Allah kepadanya—dan bahwa Alkitab memberi tahu bahwa kita selalu dapat meminta pengampunan dari Allah.

Dalam kitab Nehemia terdapat satu contoh tentang pertobatan dan pengampunan. Umat Israel telah diasingkan karena dosa-dosa mereka, tetapi kemudian mereka diizinkan untuk kembali ke Yerusalem. Setelah mereka menetap di sana, Ezra si ahli kitab membacakan kitab Taurat kepada mereka (Neh. 7:73-8:4). Bangsa itu pun mengakui dosa-dosa mereka, sambil mengingat bahwa sekalipun berdosa, Allah “tidak meninggalkan” mereka (Neh. 9:17,19). Dia “mendengar” seruan mereka, dan dalam belas kasihan-Nya, sabar terhadap mereka (ay.27-31).

Demikian pula Allah sabar terhadap kita. Dia tidak akan meninggalkan kita jika kita mengakui dosa-dosa kita dan berbalik kepada-Nya. Seandainya saja saya bisa kembali ke masa lalu dan memberi tahu dosen saya bahwa bagaimanapun masa lalunya, Yesus mengasihinya dan menginginkannya menjadi anggota keluarga-Nya. Demikan pula sikap Kristus terhadapmu dan saya. Kita dapat menghampiri Dia untuk meminta pengampunan dari-Nya—dan Dia pasti akan memberikannya!—JULIE SCHWAB

WAWASAN
Kitab Nehemia mengisahkan tentang pembangunan kembali tembok di sekitar Yerusalem. Orang-orang Israel yang baru kembali ke Yehuda setelah ditawan di Babel menemukan bahwa tembok kota itu sudah hancur, dan mereka tidak memiliki perlindungan menghadapi musuh-musuh mereka (1:1-4). Di pasal 9, tembok itu telah terbangun kembali dan bangsa Israel berkumpul serta mendengarkan pembacaan sejarah mereka. Mereka mengaku kepada Allah: “Engkaulah yang benar dalam segala hal yang menimpa kami, karena Engkau berlaku setia dan kamilah berbuat fasik” (ay.33). Walaupun mereka tidak taat, Allah mengampuni mereka dan mengadakan perjanjian baru dengan mereka (9:38-10:39). —Julie Schwab

Adakah kenalanmu yang merasa bahwa dosa-dosanya terlalu besar untuk diampuni oleh Tuhan? Bagaimana kebenaran bahwa Yesus datang bukan untuk “orang benar, melainkan orang berdosa” (Mrk. 2:17) akan dapat mengubah pikirannya?

Ya Bapa, terima kasih karena Engkau telah mengampuni dosa-dosaku dan karena Engkau menjamin bahwa tidak ada seorang pun yang dosanya terlalu besar untuk diampuni.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate