Pages - Menu

Sunday, October 4, 2020

Penghiburan yang Tak Terduga

 

Ya Tuhan: Bukalah kiranya matanya, supaya ia melihat. —2 Raja-raja 6:17

Penghiburan yang Tak Terduga

Ayat yang tertulis pada kartu yang diterima Lisa rasanya kurang sesuai dengan keadaan yang sedang dihadapinya: ”Maka Tuhan membuka mata bujang itu, sehingga ia melihat. Tampaklah gunung itu penuh dengan kuda dan kereta berapi sekeliling Elisa” (2 Raj. 6:17). Aku sedang menderita kanker! pikirnya sambil kebingungan. Aku juga baru saja keguguran! Aku tidak membutuhkan ayat tentang pasukan malaikat.

Namun, kemudian “para malaikat” mulai muncul di sekitarnya. Sejumlah orang yang telah terbebas dari kanker datang menjenguk dan mendengarkan keluh kesahnya. Suaminya dipulangkan lebih dini dari dinas militer di luar negeri. Para sahabat ikut mendoakannya. Namun, Lisa paling merasakan kasih Allah ketika Patty, sahabatnya, datang sambil membawa dua kotak tisu. Saat Patty meletakkan tisu itu di atas meja, tangis Lisa pun pecah. Patty tahu. Ia juga pernah mengalami keguguran.

“Itu sangat berarti,” kata Lisa. “Sekarang aku mengerti makna ayat pada kartu itu. ‘Pasukan malaikat’ dari Tuhan telah hadir bagiku selama ini.”

Ketika pasukan musuh mengepung Israel, Elisa dilindungi oleh sepasukan malaikat dari Allah. Namun, bujang Elisa tidak dapat melihat mereka. “Apakah yang akan kita perbuat?” serunya kepada abdi Allah itu (ay.15). Elisa hanya berdoa, “Ya Tuhan: Bukalah kiranya matanya, supaya ia melihat” (ay.17).

Ketika kita memandang kepada Allah, krisis yang kita alami akan menunjukkan kepada kita apa yang bener-benar penting dan bahwa kita tidak sendirian. Kita belajar bahwa kehadiran Allah yang sanggup menghibur itu tidak pernah meninggalkan kita. Dia tidak pernah kehabisan cara untuk mengejutkan kita dengan kasih-Nya. —Tim Gustafson

WAWASAN
Elisa sudah magang dan menjadi pelayan Elia selama kurang lebih tujuh sampai sepuluh tahun ketika Elia kemudian meninggalkan dunia ini dalam angin badai (2 Raja-Raja 2:9-12). Namun, begitu Elisa menjadi nabi orang Israel, sifat dan karakter pelayanannya jauh berbeda dibandingkan mentornya. Pelayanan Elia yang penuh mukjizat sering kali bersifat menghancurkan dan negatif (kekeringan, kelaparan, memanggil api dari langit untuk menghancurkan tentara musuh, dsb.), sedangkan pelayanan Elisa pada umumnya bersifat positif dan membangun. Dengan melakukan keajaiban persis dua kali lebih banyak dari pendahulunya, Elisa dipakai Allah untuk memurnikan air yang terpolusi, membersihkan makanan beracun, menemukan kepala kapak yang hilang, menyembuhkan penderita kusta, dan lain-lain. Meski Elia dan Elisa melayani di era yang sama dan menjadi alat di tangan Allah Israel, keseluruhan gaya dan semangat pelayanan mereka masing-masing sangat berbeda. —Bill Crowder

Apa reaksi pertamamu saat menerima kabar buruk? Bagaimana kamu memandang Allah dengan sudut pandang yang baru di tengah krisis yang sedang kamu alami?

Allah yang Maha Pengasih, terima kasih karena aku dapat sepenuhnya mengandalkan hadirat-Mu. Bukalah mataku agar aku bisa melihat-Mu dengan sudut pandang yang baru hari ini.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate