Pages - Menu

Sunday, November 15, 2020

Tak Ada Rintangan yang Terlalu Sulit

 

Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat. —Ibrani 11:1

Tak Ada Rintangan yang Terlalu Sulit

Sebagai pemimpin tim, saya mengajak murid-murid saya ke sebuah wahana halang rintang. Kami menginstruksikan para siswa untuk mengenakan perangkat keselamatan dan memanjat dinding setinggi 2.5 meter. Mereka yang sudah memanjat terlebih dahulu harus menyemangati pemanjat berikutnya agar mengandalkan perangkat keselamatan mereka, sambil terus memanjat tanpa melihat ke bawah. Salah seorang siswa menatap tantangan di depannya sambil bergumam, “Aku tidak mungkin bisa.” Setelah meyakinkannya bahwa tali dan sabuk pengaman yang dipasangkan kepadanya sangat kuat, kami pun menyemangati dan menyorakinya saat ia memanjat dinding sampai ke puncak. Ketika kita menghadapi masalah yang terlihat mustahil untuk ditaklukkan, perasaan takut dan tidak aman dapat menimbulkan keraguan dalam hati. Namun, keyakinan pada kekuatan, kebaikan, dan kesetiaan Allah yang tidak pernah berubah dapat membangun rasa percaya yang kuat. Keyakinan inilah yang menyulut keberanian orang-orang percaya di Perjanjian Lama. Mereka menunjukkan bahwa oleh iman, kita tidak perlu mengetahui setiap detail rencana Allah (Ibr. 11:1-13,39). Kita mencari Allah dengan keyakinan dan kesungguhan, sekalipun hanya kita sendiri yang percaya kepada-Nya. Kita dapat menyesuaikan cara kita menghadapi tantangan dengan melihat keadaan kita melalui perspektif kekekalan—dengan mengetahui bahwa pencobaan yang kita hadapi sekarang hanya bersifat sementara (ay.13-16). Jika hanya memperhatikan jalan yang sulit dan terjal, kita bisa ragu bahwa Allah akan membawa kita melaluinya. Namun, ketika kita yakin Dia menyertai kita, keragu-raguan itu sirna oleh iman, dan kita percaya Allah akan menolong kita mengatasi rintangan-rintangan yang tadinya terlihat mustahil.—XOCHITL DIXON

WAWASAN
Kitab Ibrani ditulis untuk pembaca berlatar belakang Yahudi. Mereka melihat diri mereka sebagai keturunan fisik Abraham, Ishak, dan Yakub. Sebelum mendengar tentang Yesus, mereka memiliki identitas fisik berupa tanah, kota, dan Bait Allah. Sekarang, mereka menghadapi ketakutan dan ketidakjelasan dari mengikut Yesus, dan beberapa dari mereka menjadi ragu (10:32-39). Jadi, sang penulis yang diilhami Roh Kudus menyebutkan sederet nama nenek moyang yang sudah dikenal para pembaca itu untuk mengingatkan bahwa mereka bukanlah yang pertama menaruh pengharapan kepada Allah yang tidak kelihatan (11:1). Dengan menekankan iman yang tidak mengandalkan penglihatan, dari awal hingga akhirnya, surat ini memberikan banyak alasan bagi orang percaya untuk tetap memandang kepada Yesus (12:1-3). —Mart DeHaan

Bagaimana kamu bisa lebih berani menghadapi suatu tugas yang tampaknya mustahil? Bagaimana perasaanmu ketika kamu berhasil menyelesaikan sesuatu yang kamu kira tidak bisa kamu kerjakan?

Ya Bapa, terima kasih karena Engkaulah Pencipta dan Penyempurna iman kami, sehingga ukuran iman kami saat menghadapi rintangan itu bergantung penuh kepada kekuatan-Mu, bukan kekuatan kami sendiri.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate