Pages - Menu

Wednesday, December 30, 2020

Keberhasilan Sejati

 

Tuhan, Tuhan, Allah penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya. —Keluaran 34:6

Keberhasilan Sejati

Seorang tokoh yang sedang saya wawancarai telah menjawab pertanyaan-pertanyaan saya dengan santun. Meski demikian, saya merasa ada sesuatu yang tidak ia ungkapkan. Komentar sepintas yang saya lontarkan berhasil memancingnya bicara.

“Kamu telah menginspirasi ribuan orang,” kata saya.

“Oh, bukan ribuan,” gumamnya. “Jutaan.”

Sang tamu lalu mengingatkan saya pada segala pencapaiannya—gelar-gelar yang dimilikinya, prestasi-prestasinya, majalah-majalah yang memuat kisah tentang dirinya. Suasana menjadi tidak mengenakkan.

Mengingat pengalaman tersebut, saya dibuat kagum oleh cara Allah menyatakan diri-Nya kepada Musa di Gunung Sinai (Kel. 34:5-7). Dia Pencipta alam semesta dan Hakim atas umat manusia, tetapi Allah tidak menyebutkan gelar-gelar-Nya itu. Dialah yang membuat 100 milyar galaksi, tetapi Dia tidak memamerkan kehebatan-Nya itu. Sebaliknya, Allah memperkenalkan diri-Nya sebagai “Allah penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya” (ay.6). Ketika Dia menyatakan diri-Nya, yang Dia tunjukkan bukan gelar atau pencapaian melainkan karakter-Nya.

Ini sangat penting karena manusia diciptakan segambar dengan Allah dan dipanggil untuk meneladani-Nya (Kej. 1:27; Ef. 5:1-2). Meraih prestasi tentu baik, demikian juga dengan memiliki sederet gelar, tetapi yang terpenting, sudahkah kita menyayangi sesama, penuh kasih, dan berlaku setia?

Seperti tamu saya tadi, kita pun bisa menganggap segala pencapaian kita sebagai yang terpenting. Saya juga pernah melakukannya. Namun, Allah kita telah memberikan teladan apa itu kesuksesan yang sesungguhnya. Pertanyaannya bukanlah apa yang tertulis pada kartu nama dan riwayat hidup kita, melainkan sudahkah diri kita semakin menyerupai Dia? —Sheridan Voysey

WAWASAN
Musa tinggal di atas gunung selama empat puluh hari dan empat puluh malam, bersekutu dengan Allah dan menerima hukum dari-Nya—hukum yang akan mengatur ikatan perjanjian antara Allah dan umat Israel (Keluaran 24:18; 31:18). Namun, di perkemahan di bawah gunung, bangsa Israel sedang menyembah anak lembu emas dan dengan itu memutuskan ikatan perjanjian tersebut. Pemutusan itu dilambangkan dengan tindakan Musa memecahkan dua loh batu yang berisi hukum Allah (32:19). Musa menengahi dengan memohon pengampunan Allah bagi umat itu atas dosa mereka dan agar Allah tidak meninggalkan mereka (ay.31-32; 33:12-17). Meski Allah mengampuni umat Israel, Allah juga memberikan penghukuman-Nya (32:31-35). Dalam pasal 34, hukum Allah diteguhkan kembali dan perjanjian itu diperbarui (ay.1). Allah juga menyingkapkan sifat-sifat diri-Nya kepada umat: Dia penyayang, pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih, setia, penuh pengampunan, dan adil (ay.6-7). —K.T. Sim

Seberapa besar godaan untuk menganggap pencapaianmu sebagai yang terpenting? Aspek mana dari karakter Allah yang masih perlu bertumbuh dalam dirimu hari ini?

Roh Allah yang hidup, jadikanku semakin penyayang, pengasih, panjang sabar, dan penuh dengan kasih setia!

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate