Pages - Menu

Saturday, August 22, 2015

Inilah yang Kita Lakukan

Dalam takut akan TUHAN ada ketenteraman yang besar, bahkan ada perlindungan bagi anak-anak-Nya. —Amsal 14:26
Inilah yang Kita Lakukan
Ayah saya pernah terluka parah ketika kakinya tertembak dalam suatu pertempuran di Perang Dunia II. Saat itu, sebagai seorang letnan dua, ia sedang memimpin pasukannya bertempur di Hill 609, Afrika Utara. Kondisi fisik ayah saya tidak pernah pulih kembali seperti semula. Saya lahir beberapa tahun setelah itu, dan ketika masih kecil, saya tak pernah menyadari bahwa ayah pernah terluka. Saya mengetahuinya belakangan ketika seseorang menceritakannya. Walaupun terus-menerus merasakan sakit di kakinya, ayah saya tidak pernah mengeluhkannya, dan ia tak pernah menggunakan rasa sakit tersebut sebagai alasan untuk tidak bekerja guna memenuhi kebutuhan keluarga kami.
Orangtua saya mengasihi Yesus dan mengajar kami untuk mengasihi, mempercayai, dan melayani-Nya. Di saat yang baik maupun yang buruk, mereka tetap mempercayai Allah, bekerja keras, dan mengasihi kami tanpa pamrih. Amsal 14:26 berkata, “Dalam takut akan TUHAN ada ketenteraman yang besar, bahkan ada perlindungan bagi anak-anak-Nya.” Itulah yang dilakukan ayah saya bagi keluarga kami. Sesulit apa pun masalah yang dihadapinya, beliau selalu menyediakan tempat yang aman secara rohani, emosi, dan jasmani bagi kami.
Sebagai orangtua, kita dapat memberikan tempat perlindungan dan rasa aman bagi keluarga kita dengan pertolongan Bapa Surgawi kita yang sempurna dan yang selamanya mengasihi anak-anak-Nya dengan mendalam. —Dave Branon
Bagaimana cara Allah menyatakan diri-Nya sebagai Bapa bagimu? Bagaimana kamu dapat memuliakan-Nya dalam kehidupan keluargamu?
Kasih Bapa tiada batasnya.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate