Pages - Menu

Friday, August 9, 2019

Cinta yang Tak Terpadamkan

Air yang banyak tak dapat memadamkan cinta, sungai-sungai tak dapat menghanyutkannya. —Kidung Agung 8:7
Cinta yang Tak Terpadamkan
Saat pertama kalinya kami melihat parit di belakang rumah kami, bentuknya hanyalah aliran kecil air di sela-sela bebatuan di tengah teriknya matahari musim panas. Papan-papan kayu yang berat berfungsi sebagai jembatan yang memudahkan kami untuk menyeberang. Beberapa bulan kemudian, hujan deras turun di daerah kami selama beberapa hari berturut-turut. Parit kecil yang jinak itu tiba-tiba berubah menjadi sungai berarus deras dengan kedalaman kurang lebih 1 meter dan lebar 3 meter! Daya laju air sempat menyapu jembatan kayu di sana hingga berpindah tempat beberapa meter jauhnya.
Air yang deras memiliki kemampuan menghanyutkan hampir apa saja yang menghalanginya. Namun, ada yang tidak dapat dihancurkan oleh banjir atau kekuatan lain yang mengancamnya, yaitu cinta atau kasih. “Air yang banyak tak dapat memadamkan cinta, sungai-sungai tak dapat menghanyutkannya” (Kid. 8:7). Cinta yang teguh dan mendalam sering hadir dalam hubungan asmara, tetapi hanya dapat terungkap sepenuhnya dalam kasih Allah kepada umat manusia melalui Putra-Nya, Yesus Kristus.
Ketika hal-hal yang kita andalkan ternyata lenyap, wajarlah jika kita merasa kecewa. Namun, kekecewaan tersebut dapat menjadi kesempatan bagi kita untuk memahami kembali makna kasih Allah kepada kita. Kasih-Nya lebih tinggi, lebih dalam, lebih kuat, dan lebih lama bertahan daripada apa pun yang ada di bumi ini. Apa pun yang kita hadapi, kita menghadapinya bersama Dia di sisi kita—Dia menopang, menolong, dan mengingatkan bahwa kita dikasihi oleh-Nya. —Jennifer Benson Schuldt
WAWASAN
Selama berabad-abad, Kidung Agung telah menyulitkan para pakar Alkitab sehingga timbullah beragam penafsiran terhadap kitab yang unik ini. Karena nuansa keintiman dalam puisi yang diinspirasikan oleh Allah ini, sejumlah pakar Yahudi memaknainya sebagai alegori yang menggambarkan relasi Allah dengan Israel. Itu sebabnya, hingga kini, beberapa bagian Kidung Agung dibacakan pada Paskah orang Yahudi—perayaan musim semi yang merayakan penyelamatan Allah terhadap Israel. Banyak teolog (sejak Origen, bapa gereja mula-mula) memahaminya sebagai kiasan dari Kristus dan gereja-Nya. Namun, dalam tafsiran modern, sejumlah pakar memahami Kidung Agung secara lebih literal—yakni sukacita kasih sepasang suami istri dalam pernikahan. Kitab ini merupakan sajak misterius yang merayakan keindahan cinta. —Bill Crowder
Bagaimana kamu yakin bahwa Allah akan selalu mengasihimu? Apa hasil dari kasih Allah dalam hidupmu?
Bapa Surgawi, terima kasih karena Engkau telah menghiburku dengan kasih-Mu di saat-saat aku ditolak atau mengalami kekecewaan. Tolonglah aku untuk percaya bahwa aku dapat bergantung kepada-Mu untuk menjawab setiap kebutuhan jiwaku.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate