Pages - Menu

Thursday, August 8, 2019

Warisan Iman

Aku teringat akan imanmu yang tulus ikhlas, yaitu iman yang pertama-tama hidup di dalam nenekmu Lois dan di dalam ibumu Eunike. —2 Timotius 1:5
Warisan Iman
Jauh sebelum Billy Graham memutuskan untuk beriman kepada Kristus di usia enam belas tahun, kedua orangtuanya sudah setia mengikut Tuhan Yesus. Masing-masing dari mereka beriman saat bertumbuh dalam keluarga yang sudah percaya kepada Yesus. Setelah menikah, orangtua Billy meneruskan warisan iman itu dengan terus membimbing anak-anak mereka di dalam Tuhan, dengan bersama berdoa, membaca Alkitab, dan setia beribadah di gereja. Teguhnya dasar yang diletakkan oleh orangtua Graham dalam hidup Billy menjadi bagian dari cara Allah membawanya beriman dan kemudian menerima panggilan sebagai penginjil.
Timotius, salah seorang anak muda yang dididik Rasul Paulus, juga merasakan manfaat dari adanya fondasi spiritual yang teguh. Paulus menulis, “Imanmu yang tulus ikhlas, . . . pertama-tama hidup di dalam nenekmu Lois dan di dalam ibumu Eunike.” Warisan iman itu membantu menyiapkan dan mengarahkan hati Timotius untuk beriman kepada Kristus.
Sekarang Paulus mendorong Timotius untuk meneruskan tradisi iman (ay.5), untuk “mengobarkan karunia Allah” yang ada pada dirinya melalui Roh Kudus, yang “membangkitkan kekuatan” (ay.6-7). Dengan kuasa Roh, Timotius dimampukan untuk bersaksi dan menderita demi Injil tanpa rasa malu (ay.8). Warisan rohani yang kuat memang tidak menjamin bahwa kita akan beriman, tetapi teladan dan bimbingan orang lain dapat membantu menyiapkan jalan kepada iman. Setelah kita menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamat, Roh Kudus akan membimbing kita dalam pelayanan, dalam menjalani hidup bagi-Nya, dan juga dalam menolong pertumbuhan iman sesama. —Alyson Kieda
WAWASAN
Pada surat kedua Paulus untuk Timotius, terdapat beberapa perkataan terakhir menjelang ajalnya. Dalam keadaan dipenjara di Roma karena memberitakan Injil dan menyatakan bahwa bukan Kaisar melainkan Yesus adalah Tuhan, Paulus sedang menantikan waktu eksekusinya yang sudah dekat (2 Timotius 1:8; 11-12; 2:8-9; 4:6). Saat hari-hari hidupnya tinggal sedikit, perkataan Paulus justru mencerminkan kepercayaannya pada Allah, perhatiannya pada tubuh Kristus (jemaat), dan kasih sayangnya kepada anak rohaninya—Timotius—yang disebut Paulus sebagai rekan sekerja yang paling dipercayainya (Filipi 2:19-22). —Mart DeHaan
Siapa atau apa yang dipakai Allah untuk menolong meletakkan dasar imanmu? Dapatkah kamu melakukan hal yang sama dalam hidup seseorang hari ini?
Tuhan, terima kasih untuk orang-orang percaya yang telah menolong membentuk imanku. Tolonglah aku bersandar kepada Roh Kristus agar aku mempunyai kekuatan untuk bersaksi dengan berani bagi nama-Mu!

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate