Pages - Menu

Tuesday, December 17, 2019

Allah atas Paku

Allah, Dialah yang mengikat pinggangku dengan keperkasaan dan membuat jalanku rata. —Mazmur 18:33
Allah atas Paku
Saya hendak naik ke mobil ketika mata saya menangkap sesuatu yang berkilau: sebuah paku tertancap di sisi luar ban belakang mobil saya. Saya mendengar suara mendesis tanda kebocoran. Syukurlah, lubang itu tersumbat—setidaknya untuk sementara.
Sambil mengemudikan mobil ke bengkel tambal ban, saya bertanya-tanya dalam hati: Sudah berapa lama paku itu berada di sana? Berhari-hari? Berminggu-minggu? Sudah berapa lama saya dilindungi dari ancaman bahaya yang tidak saya ketahui?
Terkadang kita mengira kita sedang memegang kendali atas hidup ini. Namun, paku tersebut mengingatkan saya bahwa sesungguhnya tidak demikian.
Akan tetapi, ketika hidup terasa berjalan di luar kendali dan goyah, kita mempunyai Allah yang dapat diandalkan. Dalam Mazmur 18, Daud memuji Allah yang memperhatikannya (ay. 35-36). Daud mengaku, “Allah, Dialah yang mengikat pinggangku dengan keperkasaan . . . Kauberikan tempat lapang untuk langkahku, dan mata kakiku tidak goyah” (ay.33,37). Dalam mazmur pujian ini, Daud mensyukuri kehadiran Allah yang terus menopangnya (ay.36).
Saya pribadi tidak pernah ikut berperang seperti Daud, bahkan sedapat mungkin menghindari risiko yang tidak perlu. Namun, tetap saja hidup saya sering kacau balau.
Akan tetapi, saya bisa tenang karena saya tahu, bahwa sekalipun Allah tidak menjanjikan perlindungan dari semua kesulitan hidup, Dia selalu mengetahui keadaan saya. Dia tahu ke mana saya melangkah dan apa yang akan saya akan hadapi. Dialah Allah yang menguasai segalanya—bahkan “paku-paku” dalam hidup kita.—Adam Holz
WAWASAN
Karena kesuksesan dan popularitas Daud (1 Samuel 17; 18:15-16), Raja Saul sangat cemburu dan berusaha membunuh dia (18:10-11). Lari menyelamatkan diri, Daud berlindung di pegunungan dan goa-goa (22:1; 23:26; 24:2). Namun Daud sadar bahwa Allah-lah yang melepaskan, melindungi, dan menjaganya tetap aman. Dari pengalamannya sebagai orang yang pernah dikejar-kejar itulah Daud menulis Mazmur 18 (yang juga muncul dalam 2 Samuel 22) sebagai nyanyian syukur, sehingga diberikan catatan awal yang panjang: “Dari hamba TUHAN, yakni Daud yang menyampaikan perkataan nyanyian ini kepada TUHAN, pada waktu TUHAN telah melepaskan dia dari cengkermaan semua musuhnya dan dari tangan Saul.” Daud memakai tujuh metafora dalam mazmur ini untuk menggambarkan Allah: bukit batu, kubu pertahanan, penyelamat, tempat berlindung, perisai, tanduk keselamatan, dan kota benteng (ay.2)— semuanya gambaran tentang perlindungan, keamanan, kelepasan, dan keselamatan. —K.T. Sim
Pernahkah Allah melindungimu dari sesuatu yang bahkan tidak kamu ketahui sebelumnya? Bagaimana cara-Nya mengawasi jalanmu atau menolongmu terhindar dari ancaman itu?
Bapa, tolonglah kami selalu mengingat bahwa Engkau mengetahui setiap langkah hidup kami. Tolonglah kami untuk mempercayai pemeliharaan-Mu dalam setiap masalah atau hambatan yang mungkin kami hadapi hari ini.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate