Pages - Menu

Saturday, September 19, 2020

Melihat dengan Fokus

 

Karena kepercayaan dalam Nama Yesus, maka Nama itu telah menguatkan orang yang kamu lihat dan kamu kenal ini. —Kisah Para Rasul 3:16

Melihat dengan Fokus

Penulis ternama Mark Twain pernah menyatakan bahwa apa pun yang kita lihat dalam hidup ini—dan cara kita melihatnya—akan mempengaruhi langkah-langkah selanjutnya, bahkan tujuan akhir kita. Menurut Twain, “Kamu tidak bisa bergantung pada penglihatan ketika imajinasimu tidak fokus.”

Rasul Petrus juga berbicara tentang penglihatan ketika ia menjawab permintaan seorang pengemis lumpuh yang dijumpainya bersama Yohanes di dekat pintu gerbang Bait Allah yang bernama Gerbang Indah (Kis. 3:2). Ketika pengemis itu minta sedekah, Petrus dan Yohanes menatapnya. “Petrus berkata: ‘Lihatlah kepada kami’” (ay.4).

Mengapa Petrus mengatakan itu? Kemungkinan, sebagai rasul Kristus, Petrus ingin pengemis itu berhenti melihat keterbatasan-keterbatasan dirinya sendiri—bahkan berhenti melihat kebutuhannya akan uang. Dengan mata yang terarah kepada kedua rasul itu, si pengemis akan melihat realitas kebutuhannya untuk beriman kepada Allah.

Petrus lalu berkata, “Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!” (ay.6). Lalu Petrus “memegang tangan kanan orang itu dan membantu dia berdiri. Seketika itu juga kuatlah kaki dan mata kaki orang itu. Ia melonjak berdiri lalu berjalan kian ke mari” (ay.7-8).

Apa yang terjadi? Orang itu percaya kepada Allah (ay.16). Ini seperti yang dinasihatkan pengkhotbah Charles Spurgeon, “Arahkanlah matamu hanya kepada Dia.” Dengan begitu, kita tidak akan melihat rintangan-rintangan yang menghadang. Yang kita lihat hanyalah Allah, Pribadi yang akan membersihkan segala rintangan itu dari jalan kita.—Patricia Raybon

WAWASAN
Kata iman (faith) atau salah satu dari variasinya (faithful, faithfulness-setia, kesetiaan) muncul dalam Alkitab Perjanjian Lama dan Baru versi New International Version sebanyak 458 kali. Iman adalah sesuatu yang diperlukan untuk mempercayai dan menyenangkan Allah. Iman menjadi faktor yang mendasari tindakan tokoh-tokoh yang paling dikenal dalam Alkitab (lihat Ibrani 11). Bacaan hari ini menyatakan bahwa kesembuhan si lumpuh adalah karena iman di dalam Yesus (Kisah Para Rasul 3:16). Namun, iman siapa? Apakah orang lumpuh itu yang percaya kepada Yesus dan memiliki iman? Mungkin saja, karena dibutuhkan kepercayaan yang cukup baginya untuk berdiri ketika Petrus memegang tangannya. Akan tetapi, yang lebih mungkin adalah iman Petrus. Pernyataan kesembuhan dan keyakinan untuk memegang tangan orang lumpuh itu menunjukkan bahwa Petrus, yang menyembuhkan, memiliki iman di dalam nama Yesus—Sang Mesias—untuk melakukan mujizat itu. —J.R. Hudberg

Apa yang selama ini menjadi fokusmu selain Allah? Dengan iman yang kembali terfokus, apa saja yang kamu perlukan dalam hidup ini yang kamu temukan di dalam Dia?

Bapa Surgawi, bila mataku menyimpang dari-Mu, arahkanlah pandanganku kepada kuasa-Mu yang tak terbatas.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate