Pages - Menu

Sunday, December 6, 2020

Cara Tante Betty

 

Inilah tandanya, bahwa kita mengasihi anak-anak Allah, yaitu apabila kita mengasihi Allah serta melakukan perintah-perintah-Nya. —1 Yohanes 5:2

Cara Tante Betty

Waktu saya masih kecil, setiap kali Tante Betty datang berkunjung, saya merasa hari itu seperti hari Natal. Ia senang membawakan mainan dan memberi uang kepada saya sebelum pulang. Kalau saya menginap di rumahnya, kulkasnya penuh dengan es krim dan saya tidak pernah dipaksa makan sayur. Tidak banyak aturan dan saya diperbolehkan tidur larut malam. Tante Betty menjadi cermin kemurahan hati Allah. Namun, agar tumbuh sehat, saya butuh sesuatu yang lebih dari cara Tante Betty memanjakan saya. Saya juga butuh mengikuti aturan dan harapan orangtua saya atas diri dan perilaku saya, dan saya bertanggung jawab menaati semua itu.

Allah juga mengharapkan lebih dari diri saya ketimbang Tante Betty. Meski Dia melimpahi kita dengan kasih-Nya yang tak pernah berkesudahan dan tak berubah, bahkan ketika kita menolak atau menjauhi-Nya, Allah tetap menuntut sesuatu dari kita. Ketika Allah mengajar bangsa Israel bagaimana mereka harus hidup, Dia memberikan Sepuluh Perintah, bukan sepuluh saran (Kel. 20:1-17). Karena tahu bahwa kita cenderung menipu diri sendiri, Allah menyatakan harapan-Nya atas kita dengan sangat gamblang: kita harus “mengasihi Allah serta melakukan perintah-perintah-Nya” (1 Yoh. 5:2).

Syukurlah, “perintah-perintah-Nya itu tidak berat” (ay.3). Dengan kuasa Roh Kudus, kita dapat menaatinya dalam kasih dan sukacita Allah. Kasih-Nya bagi kita tak berkesudahan. Namun, Kitab Suci memberikan satu pertanyaan untuk menolong kita mengetahui apakah kita sungguh-sungguh membalas kasih-Nya: Apakah kita menaati perintah-perintah-Nya sesuai tuntunan Roh Kudus?

Bisa saja kita berkata bahwa kita mengasihi Allah, tetapi kebenarannya perlu dibuktikan lewat apa yang kita lakukan di dalam kuasa-Nya. —Winn Collier

WAWASAN
Dalam 1 Yohanes 5, Yohanes membicarakan dua topik favoritnya dan hubungan antara keduanya: kasih dan perintah Allah. Ayat 2 dapat dianggap sebagai rangkuman dari teologi Yohanes. Kasih dan ketaatan begitu terkait satu sama lain, sehingga yang satu dianggap sebagai kesaksian, atau bukti, dari yang lainnya. Yohanes menghubungkan kasih Allah dengan kasih sesama, dan dengan itu ia menyerupai Yesus yang menyatakan bahwa perintah yang terpenting itu bukan hanya satu, melainkan dua (lihat Matius 22:34-40; Markus 12:28-33). Ia berkata bahwa setiap orang yang mengasihi Bapa, “mengasihi juga Dia yang lahir dari pada-Nya” (1 Yohanes 5:1). Ketaatan dalam melakukan perintah-perintah-Nya bukan semata-mata menunjukkan kasih kita kepada Allah, tetapi juga menyatakan kasih kepada anak-anak Allah (ay.2-3). Dalam Injil Yohanes, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa jika mereka mengasihi-Nya, mereka akan menuruti perintah-perintah-Nya (14:15,21; 15:10)—salah satunya adalah kita harus mengasihi satu sama lain. J.R. Hudberg

Kapan kamu merasa paling sulit menaati Allah? Bagaimana hubungan antara kasih dan ketaatan kepada Allah memperbarui caramu memandang hidupmu dalam Kristus?

Ya Allah, aku berkata bahwa aku mengasihi-Mu. Namun, sulit bagiku untuk sepenuhnya mengasihi dan menaati-Mu. Tolonglah aku melihat kebenaran-Mu supaya aku rela mengasihi-Mu lewat perbuatanku.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate