Pages - Menu

Saturday, December 5, 2020

Obral Natal

 

Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar. —1 Timotius 6:6

Obral Natal

Seorang ibu merasa sudah terlalu banyak mengeluarkan uang untuk membeli hadiah Natal bagi keluarganya, oleh karena itu pada tahun berikutnya ia memutuskan mencoba hal yang berbeda. Selama beberapa bulan sebelum Natal, ia mengunjungi sejumlah kegiatan penjualan barang bekas untuk mencari-cari barang bekas yang dijual murah. Ia pun berhasil membeli lebih banyak barang daripada biasanya, tetapi dengan harga yang jauh lebih murah. Pada malam sebelum hari Natal, anak-anaknya sangat bersemangat membuka hadiah-hadiah itu. Keesokan harinya, masih ada hadiah yang belum dibuka! Karena merasa bersalah tidak memberikan barang-barang baru sebagai hadiah, si ibu menyiapkan hadiah-hadiah tambahan. Anak-anaknya sempat membuka hadiah-hadiah itu tetapi mereka segera memprotes, “Kami capek membuka hadiah terus! Hadiahnya begitu banyak, Ma!” Tumben sekali anak-anak mengeluh seperti itu di hari Natal!

Allah sudah memberkati kita dengan begitu berlimpah, tetapi rasanya kita selalu menginginkan lebih dan lebih lagi: rumah yang lebih besar, mobil yang lebih bagus, tabungan di bank yang lebih banyak, atau [isi sendiri]. Rasul Paulus mendorong Timotius untuk mengingatkan jemaatnya bahwa “kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kitapun tidak dapat membawa apa-apa ke luar. Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah” (1 Tim. 6:7-8).

Allah telah memberikan kepada kita napas kehidupan—selain menyediakan segala kebutuhan kita. Betapa bahagia rasanya bila kita dapat menikmati segala pemberian-Nya dengan rasa cukup, sehingga kita berkata, Pemberian-Mu begitu banyak, Tuhan! Tidak ada lagi yang kami butuhkan! “Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar” (ay.6). —Anne Cetas

WAWASAN
Timotius pertama kali muncul dalam Kitab Suci di Kisah Para Rasul 16:1: “Paulus datang juga ke Derbe dan ke Listra. Di situ ada seorang murid bernama Timotius; ibunya adalah seorang Yahudi dan telah menjadi percaya, sedangkan ayahnya seorang Yunani.” Perkenalan singkat itu menunjukkan mengapa Timotius (yang berarti “memuliakan Allah” atau “dimuliakan Allah”) menjadi anak didik yang ideal bagi sang rasul. Paulus, seorang Yahudi yang menerima panggilan Allah menjadi rasul “untuk orang-orang yang tidak bersunat” (Galatia 2:8), sekarang mempunyai rekan muda dari keturunan campuran, baik secara etnis maupun rohani, untuk membantu pelayanannya. Dengan ibu Yahudi dan ayah Yunani, Timotius tentu tumbuh dalam dua dunia dengan warisan dan nilainya masing-masing. Selain itu, karena agaknya sang ayah bukan orang yang percaya kepada Yesus, Timotius kemungkinan besar mendapat pengaruh dari dua pihak, iman sang ibu dan kebutuhan rohani sang ayah. —Bill Crowder

Apa yang kamu syukuri kepada Allah hari ini? Bagaimana caramu belajar untuk merasa cukup?

Ya Bapa, Engkau sudah memberikan begitu banyak berkat. Ajarlah aku mengucap syukur kepada-Mu setiap hari.

No comments:

Post a Comment

 

Total Pageviews

Follow by Email

Translate